Monday, 6 February 2012

SIFAT TAWADUK

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T..




1. Tawaduk atau merendahkan diri serta bercampur gaul itu,
tidak menyebabkan kurangnya harga diri jika dibandingkan
dengan darjat orang yang takbur atau bongkak dengan sebab
ilmu pengetahuannya atau keagamaannya.

2- Orang yang berusaha agar dirinya selalu dicintai orang
lain, atau mengharap dirinya adalah orang yang baik pada
mata umum. Sebenarnya ia tertipu dengan perasaannya.
Yang penting hanya keredhaan ALLAH yang wajib diusahakan.

Tawaduk juga akan melenyapkan sikap berbangga diri, sombong
dan mementingkan diri sendiri.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Dan janganlah kau memalingkan mukamu (kerana memandang
rendah) kepada manusia, dan janganlah kau berjalan di bumi
dengan berlagak sombong, sesungguhnya Allah tidak suka
kepada orang yang sombong takbur, lagi membangga diri.”
(Surah Luqman, ayat 18)

Dalam hal ini Rasulullah SAW memerintahkan supaya umat Islam
menghiasi diri dengan sifat tawaduk.

Sabda Baginda SAW :

Yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah memberi wahyu kepadaku, supaya
kamu bersifat tawaduk, sehingga tidak ada seseorang sanggup
menganiaya orang lain dan menunjukkan sikap berbangga diri
(sombong) kepada orang lain.”
(Hadis riwayat Muslim)


ANTARA IMAN DAN NAFSU

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


Kehidupan di dunia ini kadang kala penuh dengan dugaan. Yang di namakan dunia tidak lepas dari dugaan dan godaan. Antara iman dan nafsu, manusia kekadang terjelumus dengan pelbagai dosa - dosa yang sekecil - kecilnya hingga sebesar- besarnya. Mengapa ada pasang dan surut iman kita? kekadang aku sendiri termenung memikirkan antara iman dan nafsu. Antara iman dan nafsu sesuatu yang tidak dapat di jauhi dari diri kita sendiri. Sama ada iman rendah dan nafsu mengatasi keimanan seseorang menjadikan diri bertunjangkan nafsu. Tetapi apabila iman mengambil alih maka diri akan menjadi seperti malaikat. Mengapa mesti ada pertukaran antara iman dan nafsu?

aku termenung sejenak, mengapa kadang kala kita lalai mengikutkan nafsu kita dan meletakkan  iman serendah- rendahnya? dan mengapa juga pula kadang kala kita boleh meletakkan iman setinggi - tinggi nya dan melemparkan nafsu serakah sejauh - jauhnya dari diri kita?

mesti ada bahan reaktif kan semua itu bukan? itu la kerja syaitan, kerja iblis sentiasa menghasut dan mendorong kita supaya mengikuti nafsu dari iman kita sendiri. Macam mana nak halau syaitan dan iblis itu dari sentiasa ingin menguasai akal kita dan mengaitkan nafsu sebagai raja yang memerintah wilayah diri kita?


bermujahadahlah..berzikir lah..dan sentiasa mengingat mati..sentiasa melawan nafsu. kita juga boleh melawan nafsu dengan mengawal diri dari pergi ke tempat - tempat yang boleh mendatangkan fitnah dan sentiasa mengawal pertuturan kita. sentiasa mengingati azab neraka...sentiasa mengingati pembalasan bagi orang- orang yang ingkar dengan perintah Allah.Saya tahu, cakap memang mudah...contohnya bila kita baru berjinak- jinak ingin berzikir, pada mulanya kita akan rasa malas, tapi lawan lah..teruskan zikir kerna apabila kita capai kenikmatan berzikir dan bermujahadah hati kita akan jadi tenang walaupun kita mempunyai pelbagai masalah.

dan seterusnya berpandanglah baik terhadap manusia yang kita nampak dia sentiasa berzikir ke mana sahaja, dan berpandanglah baik pada sesiapa yang melakukan kebaikkan sama ada yang terang iaitu yang kita ketahui atau yang tersembunyi. Jangan berpandang serong pada umat islam yang berkupiah dan bertudung labuh. Kerna mereka juga insan biasa tetapi sekurang - kurangnya mereka berusaha meminimunkan dosa yang ada pada mereka.

Saya akui, untuk menjadi terbaik iaitu hamba Allah yang sentiasa patuh pada suruhanNya dan menghindar segala laranganNya adalah sesuatu yang payah di lakukan oleh umah islam akhir zaman kerna godaannya terlalu hebat. Tapi kita kena yakin, dunia ini adalah satu tempat yang sementara dan tidak akan kekal. Adakah patut kita tergoda akan nya?

Sehinggakan terlupa pada kehidupan yang patut kita utamakan? kesedaran demi kesedaran akan luntur jikalau hati kita sendiri tidak merasa insaf di atas kebesaran Allah. Mengapa terjada sedemikian? kerna kebanyakkan umat islam terlalu mengikuti nafsu mereka dan terikut dengan godaan syaitan secara terus menerus dan menyebabkan tiada lagi keinsafan pada diri mereka dan hanyut tanpa hala tujuan hakiki apabila tiba hari kiamat. Yang demikian, Hanya hidayah dari Allah yang dapat menolong mereka keluar dari terus menerus melakukan kemaksiatan dan kemungkaran dalam diri mereka. Jadi, akhirnya tepuk dada tanya iman atau pun nafsu anda. Sama ada anda masih menyediakan alasan untuk kekal dalam kemaksiatan atau mengorak langkah untuk bertaubat ke jalan Allah. Hanya Anda yang mampu membuat pilihan...




AKU CUBA MENCINTAIMU TUHAN

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


aku cuba mencintaiMU Tuhan
tapi tidak juga terasa
aku cuba berkali-kali pun
namun aku belum juga jatuh hati denganMU
aku susah hati aku sedih selalu
mengapa terjadi begini
mengapa cintaku padaMU
belum berbunga lagi
sedangkan aku tahu aku akui
nikmatMU terlalu banyak padaku
kalau hendak dihitung
tidak mungkin dihitung..

aku iri hati selalu
cerita dan berita
orang soleh zaman dahulu
hebatnya cinta mereka padaMU
hilang selera makan keranaMU
asyik memuja dan memujiMU
mensucikan dan membesarkan MU
terutama diwaktu malam yang sepi diwaktu orang mimpi mereka memujaMU..merintih padaMU
mengharapkan kasih sayang padaMU
air mata mereka membasahi pipi
adakalanya menitis kebumi
mereka merasa Engkau adalah segala-galanya

Engkau adalah hidup mati mereka
Engkau adalah dibibir mereka
Engkau adalah hati jantung mereka
tapi aku tidak begitu
ANGKUH KERAS hatiku
hingga kini aku belum mencintai kekasih agungmu
baru aku sedar..
cinta padaMU adalah anugerah
dan hidayahMU
bertuahlah dan berbahagialah
orang yang Engkau anugerahkan kecintaan padaMU
aku bilakah lagi Tuhan....
dapat sedikit pun jadilah...
wahai TUHAN al-Hannan wal Mannan...

p/s: renungkanlah...


Friday, 3 February 2012

LUPA

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...



Lupa oh lupa
Kita lupa akan janji
Kita lupa akan tugas
Kita lupa akan amanah
Lupa janji kita pada tuhan
Lupa tugas kita didunia
Lupa amanah yang kita galas

Kita lupa atau buat-buat lupa?
Bahawa dunia itu sementara
Bahawa mati itu pasti
Bahawa akhirat tempat pembalasan

Kadang-kadang
Kita juga lupa
Mati akan datang bila-bila masa
Hidup bukan untuk 'enjoy' saja
Kita memang pelupa

Kita lupa atau alpa?
Dengan nikmat dunia
Dengan fantasi kehidupan
Ingatlah pada tuhan
Janganlah lupa lagi





ADAKAH MANUSIA ADA YANG SEMPURNA?

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...

Pertanyaan:

            Adakah ada manusia yang sempurna?



Jawapan:

            Tiada manusia yang sempurna, kerana setiap orang mempunyai kelemahan. Seseorang yang beriman, tentu mempunyai kesalahan dan memiliki sifat buruk yang sukar dihilangkan. Tiada orang Mukmin yang murni atau sempurna.

            Pandangan orang jarang ditujukan pada hal-hal yang berada di pertengahan antara dua hal yang berdekatan. Bagi seseorang sesuatu itu warnanya putih saja, sebahagian yang lain hitam saja, mereka lupa adanya warna yang lain, tidak putih dan tidak pula hitam.

            Nabi saw. pernah bersabda kepada Abu Dzar r.a., beliau bersabda, "Engkau seorang yang masih ada padamu sifat Jahiliyah." Abu Dzar adalah seorang sahabat yang utama, termasuk dari orang-orang pertama yang beriman dan berjihad, akan tetapi masih ada kekurangannya.

            Juga di dalam Shahih Bukhari diterangkan oleh Nabi saw.:

            "Barangsiapa yang meninggal bukan kerana melakukan jihad dan tidak dirasakannya (tidak ingin) dalam jiwanya maksud akan berjihad, maka dia mati dalam keadaan sedikit ada nifaknya."

            Abdullah bin Mubarak meriwayatkan dari Ali bin Abi Thalib r.a. yang mengatakan seperti berikut:

            "Seorang Mukmin itu permulaannya tampak sedikit putih dalam kalbunya; setiap kali iman bertambah, maka bertambah putihlah kalbu itu. Begitu seterusnya, hingga kalbunya menjadi putih semua. Begitu juga kemunafikan, pertama ada tanda-tanda hitam dalam kalbunya; dan setiap melakukan kemunafikan, maka bertambah pula hitamnya, sampai hatinya menjadi hitam semua. Demi Allah, jika dibuka hati seorang Mukmin, maka tentu tampak putih sekali; dan jika dibuka hati orang kafir, maka tentu tampak hitam sekali."

            Ini bererti seseorang tidak dapat sekaligus menjadi sempurna imannya atau menjadi munafik, tetapi kedua hal itu bertahap, yakni sedikit demi sedikit.