Thursday, 31 May 2012

ISTIQAMAH

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T....

Setiap muslim yang telah berikrar bahwa Allah Rabbnya, Islam agamanya dan Muhammad rasulnya, harus senantiasa memahami erti ikrar ini dan mampu merealisasikan nilai-nilainya dalam realiti kehidupannya. Setiap dimensi kehidupannya harus terwarnai dengan nilai-nilai tersebut baik dalam keadaan  aman mahupun terancam.

Namun dalam realiti kehidupan dan fenomena umat, kita menyadari bahwa tidak setiap orang yang memiliki pemahaman yang baik tentang Islam mampu mengimplementasikan dalam seluruh sisi-sisi kehidupannya. Dan orang yang mampu mengimplementasikannya belum tentu bisa bertahan sesuai yang diharapkan Islam, yaitu komitmen dan istiqomah dalam memegang ajarannya dalam sepanjang perjalanan hidupnya.

Maka istiqomah dalam memegang tali Islam merupakan kewajiban asasi dan sebuah keniscayaan bagi hamba-hamba Allah yang menginginkan husnul khatimah dan harapan-harapan surgaNya. Rasulullah saw bersabda:
Diriwayatkan dari Abu Hurairah r.a. bahwa Rasulullah saw bersabda, "Beristiqamah, ketahuilah sesungguhnya tidak ada seorang pun dari kalian yang selamat dengan amalnya. Mereka bertanya, “Dan juga kamu Ya … Rasulullah, Beliau bersabda, “Dan juga aku (tidak selamat juga) hanya saja Allah S.W.T telah meliputiku dengan rahmat dan anugerah-Nya.” (H.R. Muslim dari Abu Hurairah).

Istiqamah bukan hanya diperintahkan kepada manusia biasa saja, akan tetapi istiqamah ini juga diperintahkan kepada manusia-manusia besar sepanjang sejarah peradaban dunia, iaitu para Nabi dan Rasul. Perhatikan ayat berikut ini;

“Maka tetaplah (istiqamahlah) kamu pada jalan yang benar, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah taubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (Q.S. Hud:112)


Definisi

Istiqamah adalah antonim dari thughyan (penyimpangan atau melampaui batas). Ia bisa berarti berdiri tegak di suatu tempat tanpa pernah bergeser, kerena akar kata istiqamah dari kata “qaama” yang bererti berdiri. Maka secara etimologi, istiqamah berarti tegak lurus. Dalam kamus besar bahasa Indonesia, istiqamah diartikan sebagai sikap teguh pendirian. 

Secara terminologi, istiqamah bisa diertikan dengan beberapa pengertian berikut ini;

Abu Bakar As-Shiddiq ra ketika ditanya tentang istiqamah ia menjawab bahwa istiqamah adalah kemurnian tauhid (tidak boleh menyekutukan Allah dengan apa dan siapa pun).

Umar bin Khattab ra berkata, “Istiqamah adalah komitmen terhadap perintah dan larangan dan tidak boleh menipu sebagaimana tipuan musang”.

Utsman bin Affan ra berkata, “Istiqamah adalah mengikhlaskan amal kepada Allah Taala”

Ali bin Abu Thalib ra berkata, “Istiqamah adalah melaksanakan kewajiban-kewajiban”.

Al-Hasan berkata, “Istiqamah adalah melakukan ketaatan dan menjauhi kemaksiatan”.

Mujahid berkata, “Istiqamah adalah komitmen terhadap syahadat tauhid sampai bertemu dengan Allah Taala”.

Ibnu Taimiah berkata, “Mereka beristiqamah dalam mencintai dan beribadah kepada-Nya tanpa menoleh kiri kanan”.

Jadi muslim yang beristiqamah adalah muslim yang selalu mempertahankan keimanan dan akidahnya dalam situasi dan kondisi apapun.

Ia bak batu karang yang tegar menghadapi gempuran ombak-ombak yang datang silih berganti. Ia tidak mudah mengalah dalam perjalanan dakwah.

Ia senantiasa sabar dalam menghadapi seluruh godaan dalam medan dakwah yang dicemburinya. Meskipun tahapan dakwah dan tokoh sentralnya mengalami perubahan. Itulah manusia muslim yang sesungguhnya, selalu istiqamah dalam sepanjang jalan dan di seluruh tahapan-tahapan dakwah.



Tuesday, 29 May 2012

MUHASABAH DIRI

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...

Setiap manusia pasti ada perasaan kasih mengasihi. Sebagai seorang insan biasa, saya masih belum kuat untuk melawan nafsu dan melawan hasutan syaitan yang tak henti-henti. Saya mempunyai perasaan mengasihi orang bukan muhrim, saya pasti semua orang pasti ada perasaan ini. Cuma anda diberikan pilihan samada ingin mengawalnya ataupun mengikut hawa nafsu untuk melafazkannya. Tetapi, sebaiknya lebih baik anda mendiamkan sahaja. Tidak perlu menunjukkan yang anda benar-benar mencintainya. Cubalah kawal nafsu. Banyakkan istighfar. Dekatkanlah hati anda dengan Yang Maha Esa. Saya tahu memang susah untuk mengawalnya, tetapi sekurang-kurangnya cuba. Kerana perasaan ini selalunya akan menjauhkan kita daripada mendekati yang Maha Esa. Jika anda benar-benar mencintai atau meminatinya, cukuplah sekadar mendoakan yang terbaik untuknya.
 Percayalah kepada firman Allah `Perempuan yang keji untuk laki2 yang keji, dan laki2 yg keji untuk perempuan2 yang keji, sedangkan perempuan yg baik untuk laki2 yang baik, dan laki2 yang baik untuk perempuan yg baik pula. Mereka itu bersih dari apa yang dituduh orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezki yang mulia(syurga).' Surah an-Nur 24:26. JAdi, tidak perlulah mencarinya, ketika masih belajar dan sebagai seorang anak. Utamakan tanggungjawab yang utama, iaitu menjadi hambaNya yang buat apa yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang,anak yang soleh dan solehah sebagai seorang anak  serta belajar bersungguh-sungguh sebagai seorang pelajar.
  Wahai remaja dan teman-teman fahamilah firman ALLAH, surah Al-Isra'a 17:32, yang bermaksud `Dan janganlah kamu mendekati zina kerana sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan jalan yang jahat (membawa kerosakan)'.
  Wahai remaja yang bergelar muslimah, `Dunia adalh perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah' (Riwayat Hadis Bukhari Muslim). Berdasarkan hadis tersebut, sama-samalah kita memperbaiki diri untuk menjadi wanita solehah. Sama-sama berubah ke arah yang lebih baik.
    Akhir sekali, diharapkan sesiapa yang membacanya dapat bermuhasabah dan direnungkan.. Begitu juga dengan diri saya yang mempunyai kelemahan. InsyaAllah, sama-sama kita berubah sedikit demi sedikit.
`Jadikan hari ini lebih baik daripada hari semalam, celakalah bagi kamu yang hari ini lebih teruk daripada hari semalam'.

   Wallahu`alam. Maaf jika mempunyai sebarang keterlanjuran kata.




Monday, 28 May 2012

KEISTIMEWAAN WANITA

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


1.Doa  wanita itu lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat  daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda , " Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia."

2.Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1000 lelaki yang soleh.

3.Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah .Dan orang yang takutkan Allah SWT akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

4. Wanita  yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah SAW) di dalam syurga.

5.Barangsiapa membawa hadiah (barang makanan dari pasar ke rumah lalu diberikan kepada keluarganya) maka pahalanya seperti melakukan amalan bersedekah.Hendaklah mendahulukan anak perempuan daripada anak lelaki. Maka barangsiapa yang menyukakan anak perempuan seolah-olah dia memerdekakan anak Nabi Ismail.

6.Syurga  itu di bawah telapak kaki ibu.

7.Barangsiapa mempunyai tiga anak perempuan atau tiga saudara perempuan atau dua anak perempuan atau dua saudara perempuan lalu dia bersikap ihsan dalam pergaulan dengan mereka dan mendidik mereka dengan penuh rasa takwa serta sikap bertanggungjawab, maka baginya adalah  syurga.

8. Apabila memanggil akan dirimu dua orang ibu bapamu, maka jawablah panggilan ibumu terlebih dahulu.

9.Daripada Aisyah r.a." Barangsiapa yang diuji dengan sesuatu daripada anak-anak perempuannya  lalu dia berbuat baik kepada mereka, maka mereka akan menjadi penghalang baginya daripada api neraka.

10.Wanita yang taat berkhidmat kepada suaminya akan tertutuplah  pintu-pintu neraka dan terbuka pintu-pintu syurga. Masuklah dari mana-mana pun  pintu yang dia kehendaki dengan tidak dihisab.

11. Wanita yang taat pada suaminya, maka semua ikan-ikan di laut, burung di udara, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana dia taat kepada suaminya serta menjaga solat dan puasanya.
 
12. Aisyah r.a berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah, siapakah yang lebih besar haknya terhadap wanita?" Jawab Rasulullah SAW  "Suaminya." " Siapa pula berhak terhadap lelaki?" Jawab Rasulullah SAW, "Ibunya."

13.Perempuan apabila sembahyang lima waktu, puasa di bulan Ramadhan, memelihara kehormatannya serta kepada suaminya, masuklah dia dari pintu syurga mana sahaja yang dikehendaki.

14.Tiap perempuan yang menolong suaminya dalam urusan agama, maka Allah SWT memasukkan dia ke dalam syurga terlebih dahulu daripada suaminya (10,000 tahun).

15.Apabila seseorang perempuan mengandung janin dalam rahimnya,maka beristighfarlah para malaikat untuknya. Allah SWT mencatatkan baginya setiap hari dengan 1,000 kebajikan dan menghapuskan darinya 1,000 kejahatan.

16.Apabila seseorang perempuan mulai sakit hendak bersalin, maka Allah SWT mencatatkan baginya pahala orang yang berjihad pada jalan Allah.

17.Apabila seseorang perempuan melahirkan anak, keluarlah dia dari dosa-dosa seperti keadaan ibunya melahirkannya.

18.Apabila telah lahir anak lalu disusui, maka bagi ibu itu setiap satu tegukan daripada susunya diberi satu kebajikan.

19.Apabila semalaman seorang ibu tidak tidur dan memelihara anaknya yang sakit, maka Allah SWT memberinya pahala seperti memerdekakan 70 orang hamba dengan ikhlas untuk membela agama Allah SWT.



Allah berfirman:

"Ketika Aku menciptakan seorang wanita, ia diharuskan untuk menjadi seorang yang istimewa. Aku membuat bahunya cukup kuat untuk menopang dunia; namun, harus cukup lembut untuk memberikan kenyamanan."

"Aku memberikannya kekuatan dari dalam untuk mampu melahirkan anak dan menerima penolakan yang seringkali datang dari anak-anaknya."

"Aku memberinya kekerasan untuk membuatnya tetap tegar ketika orang-orang lain menyerah, dan mengasuh keluarganya dengan penderitaan dan kelelahan tanpa mengeluh."

"Aku memberinya kepekaan untuk mencintai anak-anaknya dalam setiap keadaan, bahkan ketika anaknya
bersikap sangat menyakiti hatinya."

"Aku memberinya kekuatan untuk mendukung suaminya dalam kegagalannya dan melengkapi dengan tulang rusuk suaminya untuk melindungi hatinya."

"Aku memberinya kebijaksanaan untuk mengetahui bahawa seorang suami yang baik takkan pernah menyakiti isterinya, tetapi kadang menguji kekuatannya dan ketetapan hatinya untuk berada disisi suaminya tanpa ragu-ragu."

"Dan akhirnya, Aku memberinya air mata untuk dititiskan. Ini adalah khusus miliknya untuk digunakan ketika ia diperlukan."

"Kecantikan seorang wanita bukanlah dari pakaian yang dikenakannya, susuk yang ia tampilkan, atau bagaimana ia menyisir rambutnya. Kecantikan seorang wanita harus dilihat dari matanya,
kerana itulah pintu hatinya, tempat dimana cinta itu ada."

Wahai Kaum Hawa.
Kau digelar sebagai penyeri dunia
Hadirmu melengkap hubungan manusia
Bukan sahaja dirindui yang biasa
Malah adam turut sunyi tanpa hawa

Akalmu senipis bilahan rambut
Tebalkan ia dengan limpahan ilmu
Jua hatimu bak kaca yang rapuh
Kuatkanlah ia dengan iman yang teguh

Tercipta engkau dari rusuk lelaki
Bukan dari kaki untuk dialasi
Bukan dari kepala untuk dijunjung
Tapi dekat dibahu untuk dilindung
Dekat jua dihati untuk dikasihi
Engkaulah wanita hiasan duniawi

Mana mungkin lahirnya bayangan
Yang lurus elok jika datangnya
Dari kayu yang bengkok
Begitulah peribadi yang dibentuk

Didiklah wanita dengan keimanan
Bukannya harta ataupun pujian
Kelak tidak derita berharap
Pada yang binasa
Engkaulah wanita istimewa

Sedarilah insan istimewa
Bahawa kelembutan bukan kelemahan
Bukan jua penghinaan dari tuhan
Bahkan sebagai hiasan kecantikan.....
”Dunia ini adalah perhiasan dan sebaik-baik
                              Perhiasan adalah wanita solehah”
                                                      (H.R.Muslim)




Sunday, 27 May 2012

IDENTITI MUKMIN

BISMILLLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


Apakah anda sudah membangunkan identiti mu'min?

Apakah ISLAM?

Pertanyaan itu, bukan sahaja menjadi persoalan kepada orang bukan ISLAM sahaja, bahkan kebanyakan orang ISLAM sendiri, mempunyai pertanyaan yang sama. Hal ini kerana, zaman ini manusia tidak dapat mencari contoh yang terbaik, yang wujud di hadapan mata mereka untuk menunjukkan kepada mereka apa itu ISLAM.

ISLAM, bukan satu teori agama, yang direka-reka oleh seorang manusia, untuk mencari ketenangan jiwa. ISLAM hakikatnya adalah satu sistem hidup, yang diturunkan oleh PENCIPTA segala makhluk, sebagai maslahat seluruh alam, bukan sekadar kebaikan buat kaum manusia semata-mata. Justeru, sistem hidup ISLAM ini perlu diterjemahkan ke dalam kehidupan manusia, yang telah ditaklifkan menjadi pentadbir di atas muka bumi ini.

Dan yang mampu menterjemahkan ISLAM dalam kehidupan, hanyalah manusia yang mempunyai identiti mu’min di dalam diri.

Dahulu, semasa saya kecil, saya memandang bahawa identiti orang beriman ini adalah mereka yang sering memakai jubah, memakai kopiah. Malah, dahulu saya cukup mengagumi mereka yang memakai serban dan membawa kalungan tasbih, dan menganggap bahawa iman mereka lebih dari orang yang berpakaian biasa. Ketika saya kecil itu, kalau melihat orang yang berjanggut panjang, maka saya akan terus katakan dia adalah orang yang alim. Kalau orang tu fasih bercakap arab, saya akan anggap dia macam alim ulama’ la.

“ Itulah ulama’, itulah pembawa ISLAM” Kata saya dalam hati.

Tetapi bila saya membesar, saya dapat melihat pelbagai perkara. Saya boleh katakan, pandangan saya semasa kecil itu salah.


Apakah itu yang dikatakan ISLAM?

Sebenarnya, pakaian tidak membawa apa-apa makna. Identiti mu’min, tidak terbina dengan luaran semata-mata. Identiti mu’min juga tidak terbina dengan genetik darah, atau jenis kaum semata-mata.

Rasulullah SAW bersabda semasa khutbah wida’ baginda di Arafah:

“ Wahai manusia, sesungguhnya TUHAN kamu adalah satu, dan asal kamu adalah satu. Ketahuilah bahawa tiada kelebihan orang arab di atas orang yang bukan arab. Dan tiada juga kelebihan orang bukan arab di atas orang arab. Orang yang berkulit hitam juga tiada kelebihan di atas orang yang berkulit kemerahan, dan begitulah sebaliknya, kecuali denga taqwa. Sesungguhnya yang paling mulia dari kalangan kamu di sisi ALLAH adalah yang paling tinggi taqwanya” Riwayat Bukhari dan Muslim.

Identiti mu’min bukan terbangun dari ikut-ikutan. Identiti mu’min terbangun dari taqwa dan keimanan. 
Daripada taqwa dan keimanan itulah, seorang mu’min akan menjaga tingkah lakukanya, menjaga kekemasan pakaiannya, meningkatkan usahanya dan sentiasa mencuba untuk melakukan yang terbaik, dalam apa jua lapangan kehidupannya. Dengan taqwa dan keimanan itulah, seorang mu’min mampu taat kepada ALLAH, luar dan dalam, zahir dan batin, depan manusia atau di belakang manusia.

Sebab itu jika kita menoleh, sirah Rasulullah SAW telah menunjukkan betapa pembinaan yang pertama bukanlah pembinaan negara, atau pendirian peraturan syariah, tetapi yang pertama diutuhkan asanya adalah keimanan kepada ALLAH SWT. 13 tahun fasa Makkah, proses yang berlaku adalah proses pembinaan iman. Ayat-ayat Al-Quran yang ALLAH turunkan ketika itu semuanya ayat-ayat yang membina asas-asas keimanan.

Proses inilah yang melahirkan manusia ampuh seperti Bilal bin Rabah RA. Bayangkan, diseret di tengah padang pasir, di hempap dengan batu besar, tetapi tahukah kalian apakah yang dilaung-laungkannya?

“ Ahad, ahad, ahad”

Begitu mendalam sekali keimanan Bilal bin Rabah, walaupun dia bukanlah seorang yang berjubah, berserban, melainkan dia hanyalah seorang hamba berkulit hitam, yang mungkin tidak mempunyai baju pun untuk dipakai.

Peribadi-peribadi sebeginilah yang sebenarnya membawa identiti mu’min. Walaupun Bilal adalah hamba, tetapi kehadirannya memberikan kesan kepada masyarakat. Sebab itulah mereka yang membenci cahaya ALLAH, berusaha untuk menghapuskan manusia sepertinya. Namun, siapalah manusia jika hendak memadamkan cahaya ALLAH?

“ Mereka berkehendak memadamkan cahaya ALLAH dengan mulut mereka dan ALLAH tiak mengkehendaki selain menyempurnakan cahayaNya, walaupun orang-orang kafir tidak menyukai” Surah At-Taubah ayat 32.

Peribadi yang mempunyai identiti mu’min ini, tidak pula tergoyah dengan ujian. Saban waktu mereka ditapis, ditapis, ditapis oleh ALLAH SWT untuk melihat sama ada keimanan mereka benar atau tidak. Diuji dengan pelbagai ujian, antaranya dipulau selama tiga tahun, hingga terpaksa merebus kasut kulit mereka untuk dimakan, dan menjamah daun-daun kering sehingga pecah luka bibir dan mulut mereka. Malah, keimanan mereka teruji hebat dengan peristiwa Isra’ dan Mi’raj yang diluar logik akal. Mereka juga teruji dengan berita palsu tumbangnya Rasulullah SAW di medan Uhud. Dan dugaan yang paling berat untuk mereka, adalah ketika Rasulullah SAW benar-benar dipanggil pergi oleh ALLAH SWT.

Tetapi, bagi yang benar keimanan mereka, tetap teguh dan bertahan.

“ Alif laam miim. Apakah manusia itu mengira bahawa mereka akan dibiarkan berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji? Sesungguhnya KAMI telah menurunkan ujian kepada orang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya DIA mengetahui orang-orang yang dusta” Surah Al-Ankabut ayat 1-3.

Sebab itulah, amat jelek bagi manusia hari ini yang menganggap dia telah beriman, menganggap dirinya mulia hanya dengan pakaian-pakaian yang mereka pakai.

Sebab identiti mu’min itu hadir dari kefahaman, bukan kefahaman dari buku, tetapi kefahaman dari ujian kehidupan yang dilaluinya. Sebab ujian itu adalah tarbiyah ALLAH. Manusia yang tahan diuji, adalah manusia yang benar-benar beriman kepada ALLAH. Sebab dia yakin dengan sebenar keyakinannya bahawa ALLAH tidak akan meninggalkannya.

“ Apakah kamu mengira kamu akan memasuki syurga, sedangkan belum tiba kepada kamu(cubaan) sebagaimana halnya orang terdahulu sebelum kamu? Mereka ditimpakan malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan(dengan pelbagai dugaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang yang bersamanya, bilakah datangnya pertolongan ALLAH? Ingatlah bahawa sesungguhnya pertolongan ALLAH itu amatlah dekat” Surah Al-Baqarah ayat 214.

Jelek bagi mereka yang terasa sudah tinggi keimanan mereka, menyatakan mereka lebih bagus dari orang lain, memandang rendah pula pada mereka yang tersungkur dan sebagainya, tanpa memikirkan bahawa, mereka itu belum diuji dengan ujian yang menggegarkan keimanan mereka. Jelek juga bagi mereka yang secara membuta tuli menghukum manusia lain itu beriman atau berdosa hanya dengan pakaian.

“ Oh dia ni iman dia tinggi sebab dia pakai jubah. Oh, ini iman dia rendah sebab dia pakai jeans”

Sedangkan, memakai jeans yang kemas, tidak ketat, tidak pula koyak sana sini, adalah tidak berlanggaran dengan syara’.

Akhirnya, dengan pandangan cetek itulah, manusia membelakangkan ISLAM.

“ Tengok tu, dia pakai jubah hari-hari, tapi hisap rokok rupanya. Eh, dia tu budak sekolah agama kan? Tapi berzina. Dia tu janggut panjang, tapi bila poligami keluarga rosak. Ish, ISLAM ni memang dah tak relevan kan?”

Sebab itu saya suka agar kita sentiasa muhasabah kehidupan kita. Apakah kita telah berusaha membangunkan identiti keimanan yang sebenar dalam kehidupan kita? Apakah kita telah berusaha menghidupkan taqwa di dalam jiwa kita? Atau sebenarnya, kita hanyalah orang ISLAM, yang dilahirkan oleh orang ISLAM, yang mempunyai datuk nenek orang ISLAM semata-mata?

“ Iman tak dapat diwarisi, dari seorang ayah yang bertaqwa,

iman tak dapat dijual beli,

ia tiada di tepian pantai,

Walau apapun caranya jua,

engkau mendaki gunung yang tinggi, engkau merentas lautan api,

namun tak dapat jua dimiliki,

jika tidak kembali kepada ALLAH”

-Nasyid Iman Mutiara, Raihan, Album Puji-pujian-

Mari bersama muhasabah, sama-sama kita koreksi diri.


Saturday, 26 May 2012

MENDIDIK HATI MENGHARAP KEPADA ALLAH

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


      Sifat takut (khauf) dan harap (raja’), perlu subur dalam jiwa seorang mukmin. Takut kepada Allah, takut akan azab-Nya. Tidak takut kepada selain-Nya.Mengharap kepada Allah, kepada rahmat-Nya dan pertemuan dengan-Nya.Sifat ini perlu disebatikan dalam diri, agar laluan menuju akhirat tidak terpesong.

       Dua sifat ini perlu disatukan, tidak sempurna andai tiada salah satu.
Sifat takut tanpa harap, dikhuatiri membawa kepada putus asa.
Sifat berharap tanpa takut, dikhuatiri membawa kepada tertipu.

Harapkan pahala apabila melakukan ibadat, tetapi tidak berjaga-jaga dalam menjauhkan diri daripada sifat riya’ dan bisikan syaitan, maka ibadat itu hanya sia-sia. Sesungguhnya riya’ itu adalah syirik khafi, syirik yang tersembunyi. Betapa penting buat seorang mukmin itu untuk sentiasa menjaga niatnya.

Firman Allah Ta’ala:

Maka barangsiapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah dia mengerjakan amal saleh dan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatupun dalam beribadat kepada Tuhannya.
(Al-Kahfi: 110)

Inilah harapan, cita-cita mahupun kehendak yang paling utama buat seorang mukmin. Harapan untuk bertemu dengan Al-Khaliq, dan kekasihnya Muhammad s.a.w. di syurga. Tiada yang paling didambakan melainkan ini. Tiada yang lebih membahagiakan melainkan ini.

Maka demi Pertemuan Agung, bayarannya adalah amal saleh yang dihiasi ikhlas. Inilah bekalan kita, dengan itu redha dan rahmat Allah dapat diraih.

 Taubat 

Daripada Anas r.a. katanya: “Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: Allah s.w.t. telah berfirman:

Wahai anak Adam! Sesungguhnya selagimana kamu meminta dan berharap kepada-Ku, maka Aku akan mengampuni segala dosa yang telah kamu lakukan dan Aku tidak pedulikannya lagi.

Dosa seorang hamba yang begitu banyak bukanlah suatu yang besar bagi Allah, selagimana dia bertaubat dan berharap kepada Allah. Usah kita terpedaya dengan bisikan syaitan, yang berusaha agar kita putus asa terhadap rahmat-Nya.


Katakanlah: "Wahai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya (kecuali syirik). Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
(Az-Zumar:53)


Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).
(Az-Zumar:54)

Usah diperdaya oleh syaitan dan angkatan manusianya yang ingin melihat kita sentiasa berasa lemah. Kuatkan diri untuk melakukan perubahan ke arah kebaikan, kembali ke jalan benar.

Firman Allah Ta’ala:
Sesungguhnya perbuatan-perbuatan yang baik itu menghapuskan (dosa) perbuatan-perbuatan yang buruk. Itulah peringatan bagi orang-orang yang ingat.
(Hud:114)



Teladan

Imam Syafi’e rahimahullah berkata ketika menghadapi sakit yang membawa kepada kematiannya:

Ketika hatiku menjadi keras dan pernafasanku sempit,
Aku menjadikan harapan untuk mencapai keampunan-Mu sebagai tangga.
Dosaku sangat besar, namun ketikaku bandingkan,
Ternyata keampunan daripada Tuhanku adalah lebih besar.

Betapa ulama’ hebat seperti beliau, memiliki sifat takut terhadap Allah, apatah lagi buat kita, yang seharusnya memiliki lebih sifat takut kepada Allah, disebabkan dosa-dosa yang tidak terhitung.

Coretan Hamba

Bukanlah hamba yang menulis ini lebih baik daripada kalian. Hamba takut, apabila teringatkan amaran Allah s.w.t. :
Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? Amat besar kebencian disisi Allah bahawa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.
(As-Saff: 2-3)

Namun hamba juga amat berharap akan ganjaran yang ditawarkan oleh Allah s.w.t :

Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal saleh, dan berkata: "Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang menyerah diri.” ?
(Fussilat:33)




Friday, 25 May 2012

JANGAN ZALIM DIRI SENDIRI

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...


Semua manusia fitrahnya adalah melakukan kebaikan. Fitrah manusia juga percaya ada satu kuasa yang super power di dunia ini. Jika beragama,pasti percaya  adanya Tuhan. Didalam setiap agama dan kepercayaan mendidik manusia untuk berakhlak mulia. Menjaga diri , bersopan santun dan hidup di dalam harmoni. Tidak ada mana-mana manusia fitrahnya mahu kepada kerosakkan dan kezaliman.

Namun ramai yang tidak tahu apakah maksud zalim itu. Adakah hanya dengan melakukan kekejaman itu dikatakan zalim? Adakah dengan menganiya orang lain itu dikatakan zalim. Bagaimana jika dia menganiya diri sendiri? Adakah dikatakan zalim?


Sebenarnya membiarkan diri kita melakukan kemungkaran adalah perbuatan zalim terhadap diri sendiri. Ramai orang tidak sedar akan hal  ini. Membiarkan diri melakukan maksiat adalah kezaliman yang sangat dasyat. Kenapa kita kata begitu? Kerana bila kita membiarkan diri kita berada di dalam kemungkaran dan maksiat, sebagai orang yang beragama, percaya adanya syurga dan neraka, maka kita telah menempatkan diri kita di dalam neraka. Seseolah kita telah tempah tiket untuk menuju ke sana.


Makanya, walaupun sudah  ada  tiket, tetapi perjalanan masih jauh (takut juga esok mati), kita masih diberikan peluang untuk bertaubat. Maka supaya tidak menzalimi diri sendiri, kepada yang sering melakukan kemungkaran dan maksiat, segeralah bertaubat. Taubat dengan sebenar-benarnya  taubat.



    "Tiada Tuhan yang berhak disembah dengan sebenar-benarnya melainkan Engkau. Maha suci diri-Mu, sesungguhnya aku tergolong dalam golongan orang yang menzalimi diri sendiri."



Kenapa? Mengapa setelah Allah suruh kita memuji-Nya, diminta kita kutuk diri sendiri? "Aku zalim, aku zalim!" seolah-olah itu kehendak Allah SWT.

Jadi fikir-fikirkanlah.. sama-sama bermuhasabah.. 



























Sunday, 20 May 2012

GADIS CANTIK DAN SEPOTONG ROTI

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALIKUM W.B.T...


"Diriwayatkan bahawa pernah terjadi musim kemarau di kalangan Bani Israil. Masuklah seorang fakir di depan pintu seorang kaya seraya berkata, “Berilah sedekah kepadaku dengan sepotong roti untuk mencari redha Allah SWT.”
Puteri dari orang kaya itu keluar membawa roti yang masih hangat dan diberikannya kepada orang fakir itu. Lalu datanglah orang kaya yang celaka dan dipotongnya tangan puterinya.

Lalu Allah SWT merubah keadaannya dan menghilangkan semua hartanya. Jadilah dia fakir dan meninggal dalam keadaan hina. Sedang puterinya berkeliling dari pintu rumah ke pintu yang lain dengan meminta-minta. Dia seorang gadis yang cantik jelita.

Suatu hari gadis itu datang di depan pintu seorang lelaki kaya. Keluarlah ibu lelaki itu dan dia memandang puteri itu dan memperhatikan kecantikannya serta menyuruhnya masuk ke dalam rumahnya. Dia merasa tertarik dan ingin mengahwinkan dengan anaknya. Setelah dia mengahwinkannya, dia menghiasinya dan menghidangkan di hadapannya sebuah hidangan pada malam hari. Puteri itu mengeluarkan tangannya sebelah kiri untuk makan bersama suaminya.

Melihat itu suaminya berkata, “Sungguh aku memang sering mendengar bahawa orang fakir adalah kurang pendidikan. Keluarkanlah tangan kananmu.”

Puteri itu tetap mengeluarkan tangan kirinya dan berkali-kali suaminya melarangnya. Terdengar satu suara dari sudut pintu, “Keluarkan tanganmu sebelah kanan, hai perempuan hamba Allah. Benar-benar engkau telah memberikan roti itu kepada Allah. Tentu Allah akan memberikan tanganmu kepada dirimu.”

Maka dikeluarkannya tangan kanannya dalam keadaan utuh berkat kekuasaan Allah SWT dan makanlah dia bersama suaminya.






MENCARI KEREDHAAN TUHAN

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM...
ASSALAMUALAIKUM W.B.T...

Hidup ini matlamatnya adalah Tuhan. Tuhan yang hendak dibesarkan, disanjung dan dicintai. Untuk mendapatkan perasaan-perasaan itu, Tuhan beri jalan dan tunjukkan cara supaya melalui cara-cara itu dapat dizahirkan perasaan-perasaan itu. Cara-cara melahirkan perasaan itu ada yang berbentuk ibadah asas, sunat dan umum.

Yang asas iaitu melalui ibadah yang fardhu seperti solat, zakat, haji dan lain-lain. Semoga kita dapat melahirkan perasaan tadi iaitu rasa kebesaran Tuhan dan rasa hendak puji Tuhan melalui ibadah yang asas. Kalau yang fardhu tidak cukup untuk lahirkan perasaan bertuhan itu, ia boleh dilakukan melalui perkara-perkara sunat pula. Ibadah yang fardhu tidak boleh di ubah suai mengikut kehendak kita. Ia adalah ibadah yang tetap dan wajib dilaksanakan. Ia tidak boleh di tokok tambah. Orang tidak rasa puas melahirkan rasa kehambaan dan rasa bertuhan itu melalui ibadah fardhu bolehlah ditambah dengan yang sunat pula.

Tuhan tahu ada orang yang hatinya asyik dengan Tuhan, sentiasa ingat kepada Tuhan. Jika boleh hendaklah selalu bersama Tuhan. Ibadah yang fardhu tidak boleh ditambah bilangannya iaitu lima waktu sehari semalam. Kita tidak boleh solat fardhu 30 waktu semata-mata kerana ingin mendampingi Tuhan. Tidak boleh memandai-mandai bagi yang fardhu. Perbanyakkanlah yang sunat bagi orang tidak merasa cukup untuk melahirkan perasaan kehambaannya dalam ibadah fardhu. Ia adalah ruang tambahan untuk melahirkan rasa hamba, cinta, takut dan lain-lain. Bagi orang yang ibadah fardhu pun sudah mengasyikkan jangan tambah fardhu tetapi tambah yang sunat. Begitulah yang fardhu dan sunat terbatas.

Selain dari fardhu dan sunat, ada ruang lain untuk yang harus seperti makan, rehat, kerja dan lain-lain. Yang harus ini jika tidak digunakan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan, Allah masih memberi rukhsah atau pilihan kepada hamba-Nya samada hendak dilakukan atau tidak. Allah maafkan jika tidak digunakan perkara yang harus untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Sebaik-baiknya ruang-ruang ibadah yang harus juga digunakan untuk mendekatkan diri kepada Tuhan. Cuma jangan digantikan dengan yang haram. Oleh itu selama 24 jam kita dalam beribadah kepada Tuhan. Itulah rahmat Tuhan agar hamba-Nya tidak berdosa. Allah telah menyediakan garis panduan dan peringatan. Terpulang kepada kita samada untuk melaksanakan atau tidak.

Di sini kita faham yang fardhu, yang sunat, yang harus semuanya dengan tujuan untuk taqarrub (mendekatkan diri) dengan Tuhan. Kalau mampu sehingga boleh merasakan kasih, takut, mabuk dengan Tuhan. Kalau perkara-perkara itu tidak boleh datangkan perasaan-perasaan tadi, ibadah kita tiada bernilai di sisi Allah SWT. Solat jadi habuk, puasa jadi habuk, naik haji jadi habuk, solat semua jadi habuk sebab matlamat tidak sampai. Ibadah tidak dapat melahirkan rasa kehambaan dan rasa bertuhan.

Ramai orang yang faham tentang agama tinggalkan Tuhan. Ketika solat pun manusia boleh tinggalkan Tuhan. Inikan pula semasa cari makan, manusia mudah putus hubungan dengan Tuhan. Orang sudah tidak faham peranan ibadah itu untuk melahirkan rasa kehambaan dan rasa bertuhan. Sebab itu solat banyak sekalipun tidak memberi kesan. Perangai tetap tidak berubah walaupun sudah banyak kali pergi umrah. Tuhan tidak menilai kepada banyak atau sedikit tetapi Tuhan menilai kesannya. Tuhan tidak menilai amalan lahir tetapi Tuhan melihat apa yang ada dalam hati kita. Ertinya, amalan lahir itu dapatkah melahirkan rasa cinta dengan Tuhan, rindu dengan Tuhan, rasa Tuhan itu hebat, terasa malu dan takut dengan Tuhan? Kalau rasa-rasa atau matlamat ibadah itu kita dapat, buat yang fardhu pun sudah memadai. Ertinya kalau kita tidak tahu peranan ibadah yang sebenar, jika kita ibadah pun dalam keadaan lalai. Jika tidak ibadah lebih-lebihlah lagi hati kita lalai dengan Tuhan. Ini adalah fitrah hati yang suka bergantung, memuja dan memuji satu kuasa yang luarbiasa iaitu fitrah bertuhan. Hati manusia akan mudah tersentuh bila diceritakan bab ketuhanan.

Oleh itu, dalam beribadah jangan mengejar fadhilat. Itu adalah hasil sampingan dalam ibadah. Kalau kita makan gaji, gaji asas kita mungkin RM500 sahaja. Bila kerja lebih masa, dapatlah tambahan RM2 ribu. Dalam ibadah tambahan menjadi RM2 ribu itulah fadhilat kerana kerja lebih dari masa yang diwajibkan. Ibadah asas mesti dilakukan. Jika tidak bagaimana kita hendak mengecapi fadhilat ibadah? Ibadah yang sunat tidak ada erti jika yang wajib tidak dilaksanakan.

Orang kejar fadhilat mudah tertipu. Masyarakat digalakkan oleh ulama mengejar fadhilat ibadah sedangkan yang wajib pun tidak dilaksanakan. Masyarakat boleh menjadi rosak. Contoh, kalau kita membaca Al Quraan. Kita mesti menanamkan dalam jiwa kita bahawa setiap yang dibaca itu adalah sebagai lambang cinta Tuhan kepada kita. Allah kurniakan setiap perintah untuk diri kita dulu laksanakan. Bukan untuk diarah-arah orang lain supaya berbuat sedangkan diri sendiri tidak melaksanakannya. Kita tidak rasa ilmu al Quraan itu untuk kita tapi untuk orang. Peranan ibadah dan syariat ini telah diselewengkan oleh ahli-ahli agama.

Di zaman Khalifah Umar Ibnu Aziz, beliau telah Allah berikan peluang memerintah selama dua tahun. Selama pemerintahannya itulah juga beliau dikatakan oleh isterinya bahawa beliau tidak dapat melaksanakan ibadah yang banyak seperti khalifah-khalifah yang lain. Ini memanglah munasabah kerana seorang pemerintah mempunyai masa yang sangat terhad di antara tanggungjawab dan bertaqqarub (mendekatkan diri) dengan Tuhan. Walaupun ibadahnya sedikit, Khalifah Umar Abdul Aziz ini mempunyai satu perasaan takutkan Tuhan bila hendak tidur. Beliau akan menggelupur takutkan Tuhan walaupun isteri ada di sebelah. Itulah kesan ibadah beliau yang sedikit. Hatinya sentiasa rasa malu dan takut dengan Tuhan. Hatinya sentiasa ingat Tuhan. Selama dua tahun zaman pemerintahannya, selama itulah beliau tidak pernah bersama dengan isterinya, Fatimah.

Orang yang banyak amalan sedangkan hatinya tidak terasa takut dengan Tuhan, kesalahan itu adalah berat kerana tidak terasa berdosa. Kalau kita mencuri terasa berdosa sebab kesalahan itu boleh dinilai secara lahir. Orang yang beribadah kerana fadhilat, tidak akan dapat rasa dirinya hamba. Bahkan mungkin terasa layak untuk menerima ganjaran fadhilat itu. Fadhilat itu tujuannya hendak melahirkan rasa hamba. Benda yang halus dan tersirat ini sangat bahaya. Kalau hendak dinilai ibadah kita, itupun belum dapat menebus nikmat sebelah biji mata yang Tuhan berikan.

Berbuatlah kerana Tuhan. Apa sahaja yang kita buat samada menuntut ilmu, mengajar, berdakwah, berjuang, bertemu dan berbincang, biarlah kerana Tuhan. Selama ini apa sahaja yang kita lakukan tidak kerana Tuhan. Menuntut ilmu semata-mata kerana hendak pandai, hendak makan gaji, kalau tidak khatam Quran tidak boleh sunat. Sikap inilah yang mesti dibetulkan. Hidupkan semula apa yang diajar oleh Rasul. Semuanya kerana Tuhan. Sememanglah ianya sangat bertentangan dengan arus kehidupan manusia hari ini yang sangat condong ke arah keduniaan dan materialistik.

Orang dulu-dulu sangat menjaga hati agar tidak rosak dengan Tuhan. Kalau pakai baju, di dalam zuhud sementara pakaian luar sangat cantik untuk mengelakkan pujian orang atas kezuhudannya. Mereka lebih suka dikatakan sebagai orang yang berlalai dengan dunia dari pujian orang. Bimbang hatinya berbunga. Belajar sahaja tentang ilmu kesufian ini tidak cukup kuat untuk kita beramal jika tanpa pimpinan Tuhan. Ilmu sahaja tidak boleh menjadikan hati menggelupur takut kepada Tuhan seperti Khalifah Umar Abdul Aziz.

Hati yang kenal Tuhan tidak akan tenang. Walaupun kadang-kadang kita bergurau dengan manusia tetapi perasaan kenal Tuhan itu terpaksa disimpan-simpan. Bergurau itu hak manusia lain terhadap kita. Khalifah Umar Abdul Aziz tetap menjalankan tugas pemerintahan kerana ia hak rakyat. Dia bersikap normal seperti manusia lain. Perasaan kenal Tuhan itu ditahan-tahan sehingga di malam hari sewaktu bersendirian di samping isteri, baru dapat dilepaskan perasaan takutkan Tuhan itu sehingga menggelupur.

Kalau kita sedar hakikat ini macamana hati kita hendak tenang. Walaupun kadang-kadang kita bergurau sebab itu hak manusia tapi dalam hati orang tidak tahu kalau kita kenal Tuhan. Sebab itu kita cerita kisah Umar ibnu Aziz. Perasaannya mesti sampai peringkat begitu kerana dia sedang berhadapan dengan dunia, harta, perempuan, dan lain-lain. Takut dengan Tuhan itulah baju kalis peluru untuk menangkis godaan dunia yang terlalu banyak. Sebagai pemimpin, pergi mana pun orang puji. Hati yang tidak kuat bergantung dengan Tuhan tidak akan boleh bertahan dan mudah kecundang serta berbunga. Rosaklah amalan.

Melihat perempuan sahaja adalah seperti satu tembakan kepada hati. Belum lagi berhadapan dengan godaan dunia yang lain. Kalau tidak ada baju kalis peluru yang tebal memang habis kecundang. Kita hendaklah takut pada Tuhan. Di waktu yang sama takut juga kepada isteri, pada harta, takut pada pakaian, kereta, takut pada jawatan kita, takut dengan pujian orang, takut tentang makan-minum, godaan anak dan isteri, kawan-kawan, waktu sihat, sakit dan senang kerana itu semua peluru dunia. Kalau badan tidak kalis peluru iaitu memiliki pakaian taqwa, kalau 1000 peluru dunia yang menembak mustahil satu tidak tembus. Kalau kena satu peluru dunia sahaja pun sudah cukup untuk menyebabkan hati kita mati. Ini peluru maknawi yang tidak nampak. Sejauhmanakah ketaqwaan kita kepada Tuhan? Setebal manakah rasa kehambaan yang berada di dalam jiwa kita? Sedalam manakah rasa bertuhan yang dimiliki oleh hati kita hingga boleh menjadi baju kalis peluru kepada peluru-peluru dunia yang bertaburan menembak sasarannya setiap waktu dan ketika?

Keredhaan Tuhan itu penting. Buatlah apa sahaja asalkan mengharapkan keredhaan Tuhan. Kalau Tuhan redha yang lain tidak menjadi hal. Kita mesti buat sesuatu sehingga redha Tuhan kita perolehi. Mesti ikhlaskan diri sehingga apa yang dibuat itu semuanya dalam redha Tuhan. Untuk mendapat redha Tuhan memang susah. Carilah rahmat Tuhan. Rahmat Tuhan terlalu luas dan ia tidak mengira samada amalan besar atau kecil. Harapkanlah kepada rahmat Tuhan. Lupakan segala amal kebaikan yang kita lakukan.

Itulah tanda keredhaan Tuhan. Bisikkan kepada Tuhan, Aku membuat semua ini kerana aku hendak rahmat Engkau sahaja, wahai Tuhan. Itulah hati orang yang mencari keredhaan Tuhan melalui rahmat-Nya. Sebab itu Rasulullah diutus sebagai pembawa rahmat ke seluruh alam. Memberi salam ke kanan selepas sembahyang adalah untuk memohon redha Tuhan untuk ke syurga. Ini bererti amal ibadah kita tidak ada erti dan sebarang nilai. Kita masuk syurga bukan kerana amal ibadah tapi di atas tiket redha dan rahmat Tuhan. Mintalah keredhaan Tuhan daripada kemurkaan-Nya. Bila Tuhan murka bererti neraka. Yang penting Tuhan redha sebab itu pohonlah keredhaan Tuhan walaupun pada ibadah sunat. Ini sangat penting supaya kita rasa bukan kerana ibadah kita selamat, tapi kerana redha Tuhan. Kalau Tuhan redha bererti berdosa pun tidak apa. Kalau Tuhan tidak redha, tidak buat dosa pun jadi masalah.

Dalam Al Quran Tuhan ada berkata, "Yang selamat ialah hamba-hamba Aku yang diikhlaskan oleh Tuhan." Tuhan tidak kata, "Yang selamat ialah hamba-hamba Ku yang ikhlas." Ikhlas itu adalah rahsia dan anugerah Tuhan. Tidak mampu hendak usahakan sendiri. Malaikat pun tidak tahu siapa yang ikhlas. Ikhlas itu ruh amal, jika tidak ikhlas tidak dikira beramallah. Kita tidak mampu hendak ikhlas kalau tidak diikhlaskan sendiri oleh Tuhan. Malaikat pun tidak tahu amalan yang dibawa itu ikhlas atau tidak. Hanya Tuhan sahaja yang tahu samada amalan itu ikhlas atau tidak. Muaz kata dia pun takut kerana tidak ada jaminan untuk berlaku ikhlas lalu dia bertanya kepada Rasulullah. Rasulullah SAW bersabda, "Akan mudah bila Allah mudahkan."

Ia ada kaitan dengan Tuhan, dengan rahmat dan kasih sayang Tuhan supaya seimbang dan kita tidak rasa putus asa. Saluran rahmat itu banyak. Rahmat itulah yang akan selamatkan kita. Sumber rahmat itu banyak sebab itu dikatakan orang masuk syurga dengan rahmat Tuhan. Jika atas dasar amalan hamba walaupun menggunung tidak mungkin selamat. Tuhan bagi jalan keluar dengan rahmatnya yang amat luas. Seorang hamba masuk syurga bukan kerana ibadah tetapi rahmat Tuhan. Rahmat Tuhan itu beribu-ribu. Contohnya, kita buat dosa itukan bahaya. Tapi bila kita mengeluh dengan dosa, itu rahmat. Ertinya, Tuhan berkata jangan buat dosa. Itu tidak mungkin berlaku kerana kita sentiasa buat dosa. Tapi bila kita terbuat dosa, kemudian mengeluh tentang dosa, di situ ada rahmat Tuhan.

Contoh lain, makan dengan orang soleh dan ulama ul amilin itu rahmat. Tolong orang susah juga rahmat. Mungkin nanti dia doakan kita. Untuk atasi susahnya untuk mendapat amalan yang ikhlas dan keredhaan Tuhan itu, Tuhan bagi banyak jalan untuk mendapat rahmat Tuhan. Kita tolong orang berjuang sedangkan kita tidak mampu, di situ juga ada rahmat Tuhan. Banyakkan selawat itu rahmat sebab Rasulullah SAW akan syafaatkan walaupun tidak khusyuk. Oleh itu, rahmat Tuhan itu bermacam-macam bentuk.

Walaupun dosa yang kita buat berat, tetapi bila datang tetamu, semua dosa itu terhapus. Ia seolah-olah najis yang menggunung hendak dibasuh dengan segelas air. Tuhan beri rahmat-Nya. Sebab itu mesti cari rahmat Tuhan. Zaman Rasulullah kalau rumah yang tidak pernah diziarahi tetamu, Rasulullah tidak mahu masuk sebab rumah itu tidak ada rahmat Tuhan sebaliknya di dalam kutukan Tuhan.

Kita dimasukkan syurga atas dasar rahmat dan masuk neraka kerana keadilan Tuhan. Tetamu yang datang merupakan penghapusan dosa. Kalau kita hendak harapkan amal ibadah yang kita buat, tidak mampu hendak masuk syurga. Carilah rahmat Tuhan, walaupun perkara itu nampak kecil. Ada orang yang dimasukkan ke dalam syurga kerana memberi anjing minum air di padang pasir.

Orang yang sibuk bekerja tetapi tidak dapat buat perkara-perkara sunat seperti wirid zikir, kemudian susah hati pula, itu lebih baik daripada orang yang berwirid zikir tetapi tidak susah hati. Tuhan akan beri rahmat untuk orang yang tidak dapat wirid tetapi susah hati. Orang yang amal ibadah banyak pun jika tidak ada rasa takut, itu lebih bahaya daripada yang kurang beribadah tetapi takut. Kadang-kadang tukang masak lebih selamat. Kalau Tuhan takdirkan kita boleh beribadah, boleh buat itu dan ini, apalah kita hendak bangga. Kita tetap hamba. Janganlah hendak berlagak sombong. Walaupun kita nampak megah tapi tidak ada apa yang hendak dibanggakan kerana kita hanya seorang hamba yang dhoif. Semuanya bergantung kepada kepada pemberian Tuhan.

Tafakkur adalah digalakkan kerana waktu itulah kita dekat dengan Tuhan. Kadang-kadang solat pun tidak mendekatkan hati kita dengan Tuhan. Waktu hendak tidur jika kita bertafakkur, hati lebih menggelupur takut dengan Tuhan dan lebih dekat dengan Tuhan daripada waktu bertahlil. Kadang-kadang waktu bertahlil pun hati tidak dekat dengan Tuhan. Oleh itu, di mana ada ruang dan peluang untuk rebut rahmat Tuhan, berbuatlah sekalipun amalan itu hanya kecil pada nilaian zahir. Ini adalah kerana jika Allah ikhlas amalan kita yang kecil itu, di situlah padangan dan keredhaan untuk kita yang bakal menyelamatkan kita di akhirat kelak.